SOCIAL MEDIA

Monday, 9 November 2015

Me Time Yang Bersahabat




Bagi para ibu Me Time adalah suatu hal yang cukup penting. Namun saat berumah tangga tentu aktivitas ibu tak lepas dari buah hati, apalagi jika anak-anak masih kecil. Belum lagi aktivitas rumah tangga bagi full time mother dan aktivitas di tempat kerja bagi ibu yang bekerja. Kapan Me Time-nya?

Meski demikian, semua aktivitas amal ibadah di atas insya Allah indah dan menyenangkan jika dikerjakan dengan bahagia. Saya pribadi, sejak membaca tulisan Bunda Kaska yang dishare oleh salah seorang teman di group Whats App., Islamic Parenting Community, memutuskan tak lagi menggunakan istilah tersebut. Sepakat dengan tulisan beliau, menuntut adanya Me Time kok ya kesannya egois. "Bobok dong Kak, Ummi kan mau Me Time." atau "Cepetan boboknya, kapan lagi waktu Ummi buat Me Time!"



Kehadiran anak-anak di hampir sepanjang waktu kita sudah selayaknya Our Time. Karena di dalam rumah tangga kan bukan hanya diri kita sendiri, melainkan juga ada suami, anak, dan mungkin ada anggota keluarga lainnya. Alhamdulillah sangat berterimakasih dengan tulisannnya Bunda Kaska, jazakillah... ^_^

Tapi kan kita-kita juga punya hobi/passion? Kebanyakan sulit bisa melakukannya setelah berumah tangga. Masa sih? *Senyum. Baiklah.. Baiklah.. Meski semua hobi tak melulu harus menyepi, namun bisakah tetap punya Me Time namun bersahabat? Bisa. Manajemen waktu jawabannya. Lagi-lagi terinspirasi, dari sahabat sekaligus kakak bagi saya Teh Thasya (saya memanggilnya uni karena sama-sama berasal dari Padang). Beliau bangun pukul 2 pagi. Awal mendengar saya cukup kaget. Apa engga kepagian? Buat tahajud okelah, tapi sekalian beraktivitas ini itu dan engga tidur lagi sampe malamnya? Nah lo.

Namun sekarang, setelah saya mencobanya sendiri ternyata luar biasa buibu. Meski baru di pukul 3, namun Ibadah-ibadah yang khusyuk, membaca dan menulis pun mulai dapat terpenuhi. Ngantuk kah di siang hari? Alhamdulillah engga! Seringnya persepsi kita yang membuat semua hal jadi terasa berat.

Jadi semakin bahagia kan ya, semua kebutuhan anggota keluarga juga jadi bisa terpenuhi? Udah ah, mengurangi sedikit waktu tidur insya Allah akan sepadan dengan terpenuhi kebutuhan si Me Time. Met Me Time! ^_^

2 comments :

  1. Masyaa Allah Uni.. Memang solusinya dgn Bangun lbh awal walau tdr selalu paling malam yaa uni.. Sulitnya..masih suka migren klo kurang tdr. Badan g fit, muka pucat. Mgkn kurang dopping vitamin ya? Pernah dibahas sm suami, hak badan yg Allah titipkan jg hrs jd prioritas. Usahakan quick nap tdr siang utk charge ditengah kesibukan siang di RMH, anak tdr ikut hrs ikut tdr, pdhl anak tdr saat yg kita tunggu2 utk mengerjakan bnyk hal. ���� subhanallah.. Semoga Allah memberi kemudahan pd kita semua.. Jazakillah sharingnya Uni.. ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berbagi tugas dengan suami mb viki.. mudah2an suaminya mau diajak bekerjasama ;) 

      betul.. jangan lupa suplemen seperti madu, habbats, olah raga, dan variasi menu agar ttp memperoleh nutrisi yg lengkap ^_^

      Delete

Jazakumullah atas komentarnya ^_^