SOCIAL MEDIA

Monday, 29 August 2016

Rahmat Allah Turun Pada Ibu-ibu Yang....

Dulu saya sempat heran sama mama, kenapa gitu setiap minta disuapin manja, mama rada keberatan *Gimana engga, udah makan masa minta disuapin makan lagi, wkwk. Seringnya mama komen, "Kalo mau makan lagi, ambil sendiri donk.." Tapi ya males, ada kenikmatan tersendiri bisa makan dari tangan mama langsung. Terakhir disuapin mama pas hamil anak kedua, xixi. Walau dulu sering gangguin mama makan dan mama agak gimana gitu, tapi ya tetap aja disuapin dua tiga suap. Sayang anak, sayang anak, hehe.

Setelah punya anak, saya baru bisa merasakan hal yang sama. Kok ga nikmat ya, baru juga mau duduk, belum masuk satu suap, bocah-bocah sholehah langsung berhamburan liat penampakan isi piring umminya. Selama ga pedas, langsung deh minta, "Ak Mi," sambil membuka mulut lebar-lebar. Eh tapi, terkadang udah dibilang pedas juga tetap kekeuh mau nyoba. Belum makanan atau minuman lainnya. Hoo... Ternyata ini yang dirasain si mama selama ini?



Pernah sih membatin, "Pengen deh sesekali bisa makan dengan tenang, haha." Tapi di sisi lain saya bersyukur. Banyak mungkin diluaran sana yang anaknya malas makan tapi anak saya justru tancap gas pol-polan *Cek-cek persediaan karung beras :D Udah makan, masih aja minta makan, wkwk...

Yang bikin tambah adem saat saya membaca sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Anas, tentang seorang wanita yang datang kepada Aisyah, lalu Aisyah memberinya tiga butir kurma. Wanita itu pun memberikan kepada kedua anaknya, masing-masing sebiji kurma dan sisanya untuk dirinya sendiri. Buah kurma itu langsung dimakan oleh kedua anaknya, lalu keduanya memandang kepada ibunya. Sang ibu memahami anaknya, lalu membelah sebiji buah kurma itu menjadi dua bagian dan memberikan kepada dua anaknya itu. Tidak lama kemudian Nabi datang dan Aisyah menceritakan perstiwa itu kepadanya. Maka Nabi bersabda, 'Mengapa kamu mesti heran dengan sikapnya? Sesungguhnya Allah telah merahmatinya berkat kasih sayangnya kepada kedua anaknya itu,."

Masya Allah.... Rahmat Allah turun pada ibu-ibu yang ikhlas berbagi makanan pada anak-anaknya. Berbagi makanan miliknya, bagiannya. Ternyata dibalik tingkah anak-anak selalu ada nilai lebih bagi kita selaku orang tua. Bahkan untuk hal yang kecil sekali pun, ga luput dari penilain Allah. Maha Pengasih Allah Lagi Maha Penyayang ^_^

30 comments :

  1. Alhamdulillaah..., ikut senang membacanya. Betapa ibu yang penuh kasih sayang kepada anaknya akan berlimpahan kasih sayang pula dari Allah Swt.

    ReplyDelete
  2. Iya mba naluri ibu tumbuh dengan sndirinya kalau lagi makan dan anak mau maka yang makan anak lah saya kebagian liatin doang hahaha. Tapi disitu nikmatnya bener menjadi ibu :)

    ReplyDelete
  3. Hihi, bener banget. Karena rela berbagi inilah yang bikin ibu-ibu, seringnya makan yang gak terlalu 'dia banget'. Kayak saya yang suka makan pedes banget. Sejak punya anak, kalo makan apa pun, pasti gak pake sambel lagi. Kasihan kalo anak2 pengen. Walopun sesekali kangen, tapi rela ngalah deh demi perut kenyang anak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. belum sesi emaknya emut2 makanan yg pedes buat anak yg kepengen ikut makan :D

      Delete
  4. Barakallah para Ibu...

    Sukka banget sama Uni.
    Suka mengangkat sisi-sisi yang jarang diangkat.


    *selain itu juga suka sama bajunya kaka adik.
    Hiihii...warnanya gue banget, Un.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Really mba? :p

      Samaa, saia juga sukaaa, tp belum punya warna yg samaa huhu.. *pdhl pengen poto studio eaaa

      Delete
  5. itu sudah naluri ya mbak
    suka heran jg kalo liat berita ibu2 yg sadis sama anak kandungnya sendiri
    berarti itu gak punya naluri kali ya hehehe

    ReplyDelete
  6. Membaca tulisan Mba, aku jadi kangen mamaku. Cuti idul adha lama banget ya. Pengen buru buru pulang.

    ReplyDelete
  7. imut imut dan lucu mbak anak-anaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kyk emaknya y mb, xixi..

      Makasi mb ^^

      Delete
  8. Ibu...super. barakallah utk semua ibu, wah gitu yaa mba, klo makan diambilin ibu rasanya merah hihii.
    Enak ya mba klo ada anak2, ngga sepi..

    ReplyDelete
  9. Seorang wanita jika sudah menjadi ibu akan muncul sendiri naluri keibuannya. Apa lagi pas melihat anak2, terkadang jika lagi makan, tiba2 anak mau, udah deh pasti buat anak

    ReplyDelete
  10. Betul Mba.. Ibu2 yg ikhlas ngurus anak2nya adalah ibu2 yg dirahmati Allah SWT.

    ReplyDelete
  11. Senangnya punya anak-anak yang nggak susah makan. Ibu2 biasanya seperti itu, suka ngalah memberikan makanannya buat anak-anak, apalagi kalo anaknya suka. Rasanya bahagia ya. Btw putri-putrinya manis banget :)

    ReplyDelete
  12. cakep cakep putrinya mbak ^^
    semoga bisa terus ikhlas ya mbak dan anak2nya selalu diberkahi Allah SWT

    ReplyDelete
  13. Haha.. ternyata bukan cuma aku yg masih suka gangguin emak makan dan minta disuapin. :p

    ReplyDelete
  14. naluri seorang ibu...
    bahkan hewan juga punya naluri yg sama. kucingku kalo makan selalu ga habis. ternyata nyisain buat anaknya

    ReplyDelete
  15. Emang yaa jadi ibu ituu luar biasa. Jd keinget mamah di kampung..begitu jg kayak mba..bliau mah makan seuprit..anak2nya yg ngabisin hihi

    ReplyDelete
  16. Senangnya melihat aura kebahagiaan di semua hepi family ini.

    ReplyDelete
  17. betapa mulianya seorang ibu
    semoga ibu2 di dunia selalu dijaga kesehatannya oleh Allah aamiin
    makasih mba sharingnya

    ReplyDelete
  18. Subhanallah dengan hadisnyaa.. mbak..
    Trakhir maem disuapin sama emak kapan yahh? duhh lama bingit :3 xixixixi
    Tpi kadang suka iseng juga, tpi mngkin bisa diitung. Klo ga ke kakak ya ke MAe, :D

    ReplyDelete
  19. Huwaaa kayak ngaca. Kalau aku makan, trus anakku minta juga ya sudah aku kasihin aja deh. Padahal ibu menyusui ini butuh banyak makan. Ya bersyukur bisa makan 3x sehari.

    ReplyDelete
  20. Hihihi..ternyata sama aja, ya..anak-anak saya juga gitu. Kalau lihat ibunya makan, pasti minta disuapin. Termasuk anak yang gede, loh!

    ReplyDelete
  21. sangat keibuan sekali dan kyknya naluri seorang ibu nya sangat kuat

    ReplyDelete

Jazakumullah atas komentarnya ^_^