Inilah Rahasia Dopamine Platform Media Sosial yang diam-diam merusak hidup


Di dunia sekarang ini memiliki dan menggunakan telepon adalah hal yang lumrah. Tetapi ada beberapa bahaya nyata yang muncul saat kita menggunakannya berlebihan.


Beberapa orang menghabiskan setiap waktu luang mereka untuk itu. 


Mereka begitu tersedot ke dalamnya, sehingga mereka akhirnya membuang banyak waktu.


Seperti pria yang mengatakan dia akan istirahat 5 menit, tetapi membawa ponselnya. 


Yang seharusnya istirahat 5 menit sekarang menjadi 20 menit.


Juga menjalani hidup Anda melalui telepon Anda membuat Anda "asosial" 


Aktivitas ini menyakiti keterampilan komunikasi Anda.


Ini karena berkomunikasi melalui telepon sangat sederhana dibandingkan dengan komunikasi di kehidupan nyata.


Saat berinteraksi dengan orang lain, Anda perlu memperhatikan hal-hal seperti kontak mata, bahasa tubuh, dan ekspresi wajah.


Ini membutuhkan keahlian yang sangat berbeda.


 Sayangnya Anda tidak dapat melatih keterampilan itu melalui layar ponsel.


Jika Anda mencoba terhubung dengan orang-orang hanya menggunakan ponsel dan platform sosial untuk melatih kemampuan komunikasi anda,


Anda salah.


Itu bukan bagaimana Anda membentuk koneksi nyata. 


Persahabatan sejati dibentuk oleh interaksi satu sama lain dalam waktu nyata.


Tentu Anda dapat memiliki ratusan atau ribuan teman di Facebook, 


Tetapi tanyakan pada diri Anda sendiri;


Apakah mereka teman-teman yang akan membantu jika Anda membutuhkan bantuan dengan sesuatu?


"Mungkin tidak."


"Tapi mengapa kita terus kembali ke sana?"


"Mengapa kita tidak bisa meletakkan ponsel kita saja?"


Ya, itu karena mereka sangat adiktif dan mereka dirancang dengan cara teprsebut.


Perusahaan media sosial menghabiskan jutaan dolar setiap tahun hanya untuk menemukan lebih banyak cara agar Anda menghabiskan lebih banyak waktu di platform mereka.


Itu benar, ada orang yang dibayar untuk menjaga perhatian Anda terpaku pada layar.


Karena semakin banyak waktu yang Anda habiskan di situs mereka, semakin banyak uang yang mereka hasilkan.


Jadi yang mereka lakukan adalah mereka menyalahgunakan zat kimia di otak Anda yang disebut dopamin.


Dopamin dilepaskan setiap kali kita mengharapkan semacam imbalan 


Dopamin akan memberi kita perasaan puas.


Itu sebabnya ketika seseorang mengirimi Anda teks, atau ketika mereka menyukai foto Anda, rasanya sangat menyenangkan.


 Kita pasti senang mendapatkan perhatian sosial itu.


Setiap kali kita mendapatkannya, kita dihargai dengan pukulan dopamin.


Pada akhirnya membuat kita ingin menggunakan ponsel lebih banyak lagi.


Ini adalah lingkaran setan.


 Alasan ini adalah mengapa kita terus kembali ke ponsel ponsel dan ponsel.


Pukulan dopamin itu membuat kita merasa sangat baik sehingga kita tidak bisa berhenti.


Otak kita bahkan mulai mengatur ulang dirinya sendiri, membuat kita mendambakan lebih banyak kegembiraan neurologis ini setelah setiap interaksi.


Kedengarannya seperti minum obat bukan?


Itu karena di satu sisi, itu adalah obat.


Melakukan hal-hal seperti perjudian, alk*hol atau her*in, mengirim dopamin ke overdrive, 


Membuat beberapa orang terus-menerus mencari.


Dengan kata lain mereka menjadi kecanduan.


Pemberitahuan yang Anda dapatkan di ponsel juga menyebabkan pelepasan dopamin, meskipun tidak sekeras obat-obatan.


Jadi, tidak heran jika anak-anak zaman sekarang bahkan tidak mau repot-repot melihat ke atas dari ponsel mereka.


Mereka kecanduan. 


Tetapi Anda mungkin berpikir: "Ponsel saya tidak membahayakan SAYA dengan cara apa pun".


Mungkin semua teman saya kecanduan, tapi saya akan tahu jika saya kecanduan!"


Jika Anda berpikir Anda adalah manusia super yang kebal terhadap hal ini, Anda salah.


Indikator kecanduan yang baik adalah memeriksa ponsel Anda secara acak tanpa memikirkannya. 


Melihat apakah Anda memiliki notifikasi baru, atau hanya menelusuri platform sosial.


Di sinilah banyak orang gagal.


Sudah menjadi kebiasaan utama yang buruk untuk meraih ponsel setiap kali memiliki waktu luang 10 detik.


Baca juga: mengapa anda harus berhenti dari media sosial inilah bahaya yang akan anda alami


Kita terus-menerus mengalihkan perhatian kita dengan pukulan dopamin baru itu.


Seringkali kita tidak membiarkan diri kita dalam kebosanan. Ketika bosan lari ke ponsel pintar itu lagi. 


Tak membiarkan pikiran dalam bosan meskipun se-detik. 


Semua penjelajahan telepon tanpa berpikir ini merugikan kita dalam salah satu cara terburuk yang mungkin terjadi.


Apa yang kita lakukan adalah menghancurkan kemampuan kita untuk fokus dan memperhatikan.


Ada semakin banyak penelitian yang memberi tahu kita bahwa jika Anda menghabiskan waktu untuk memecah perhatian untuk melihat sekilas.


Secara permanen sekilas tersebut dapat mengurangi kapasitas kita untuk konsentrasi.


Ada konsep yang disebut residu perhatian.


 Katakanlah Anda sedang mencoba untuk menulis sebuah buku.


Tiba-tiba seorang teman melompat entah dari mana dan mulai membombardir Anda dengan pertanyaan tentang ke mana dia harus pergi berlibur.


Pertama, pikiran Anda akan tetap terfokus pada penulisan buku itu.


Anda tidak akan dapat sepenuhnya beralih untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu.


Kemudian, ketika teman itu pergi, Anda tidak akan bisa sepenuhnya fokus menulis lagi.


Di suatu tempat di benak Anda, Anda masih memikirkan liburan teman Anda.


Dalam sebuah penelitian mereka menemukan bahwa pikiran Anda membutuhkan waktu sekitar 15 menit untuk mengembalikan fokus Anda.


Jadi dengan interaksi 2 menit dengan teman Anda itu, Anda baru saja kehilangan 17 menit waktu kerja Anda.


Itu tidak baik.


Tapi apa hubungannya ini dengan ponsel kita?


Nah, ketika Anda sedang fokus menulis buku itu, jika tiba-tiba Anda mendapatkan notifikasi Facebook, perhatian Anda akan langsung terpecah.


Ini seperti seorang teman yang tiba-tiba melompat melalui jendela Anda dan berteriak,


 "Hei! Aku menyukai fotomu."


BOOM, sisa perhatian.


Karena di dunia sekarang ini kita membawa ponsel ke mana-mana, bagaimana kita bisa benar-benar berharap untuk berkonsentrasi pada apa pun?


Setiap kali Anda melakukan sesuatu dan telepon Anda berdering, BAHKAN JIKA ANDA TIDAK MEMERIKSANYA, Anda membagi perhatian Anda.


Di suatu tempat di benak Anda akan ada suara yang mengatakan, "Bagaimana jika itu benar-benar penting?


Bagaimana jika sesuatu telah terjadi?"


Pada akhirnya kemungkinan besar Anda akan tetap memeriksanya, karena Anda juga ingin dopamin itu tercapai.


Mungkin Anda berpikir residu perhatian tidak berlaku untuk Anda.


 Anda salah.


Otak kita tidak dibuat untuk multitasking dan kita tidak bisa fokus pada banyak hal sekaligus.


Inilah sebabnya mengapa mengemudi, saat menggunakan ponsel, sangat berbahaya.


Perhatian Anda akan terbagi antara dua tugas dan Anda tidak akan dapat bereaksi cukup cepat, jika sesuatu yang tidak biasa terjadi.


Seperti mobil yang tiba-tiba melaju di depan Anda.


Jika Anda ingin tetap fokus dan benar-benar menghasilkan sesuatu yang berharga, Anda harus lebih berhati-hati tentang cara menggunakan ponsel dan jejaring sosial.


Jika Anda berhasil masuk jauh ke dalam video, maka Anda sudah memiliki rentang perhatian dan fokus yang lebih baik daripada kebanyakan orang akhir-akhir ini.


Jadi saya akan memberi Anda dua tip praktis untuk menjaga fokus Anda dan menggunakan ponsel Anda dengan lebih berhati-hati.


Saya tidak akan memberitahu Anda untuk membuang ponsel dan menjadi pertapa.


Hal pertama yang perlu dipertimbangkan adalah menghapus semua aplikasi media sosial dari ponsel.


Banyak penggunaan telepon kita adalah perilaku tidak sadar.


Itu karena kita hanya berjarak satu klik untuk menggulir platform sosial kita tanpa berpikir.


Anda beralih dari Facebook ke Instagram, untuk memeriksa teks, bahkan tanpa memikirkannya dua kali.


Bisa dibilang Facebook dan aplikasi sejenis lainnya seperti kulkas.


Anda memeriksanya setiap 15 menit, terutama karena kebiasaan, meskipun Anda tidak tahu apa-apa di sana.


Dengan menghapus aplikasi, Anda pada dasarnya mengeluarkan lemari es,


 Sehingga Anda tidak dapat memeriksanya secara spontan.


Anda tetap bisa membuka instagram.com atau facebook.com, jika memang perlu, namun ada kendala tambahan yang harus Anda atasi.


Dan karena Anda tidak akan hanya dengan satu klik, itu akan menjadi keputusan sadar, dan bukan pilihan impulsif.


Langkah kedua adalah menonaktifkan semua notifikasi.


Ini berlaku untuk semua yang ada di ponsel Anda.


Sebenarnya, saya mendorong Anda untuk mematikan ponsel.


Anda tidak perlu terganggu oleh setiap "suka" yang diterima gambar Instagram terbaru Anda.


Itu hanya membuat Anda lebih mungkin untuk mencabut telepon Anda dan masuk ke lingkaran setan SMS, memeriksa email dan siapa yang tahu apa.


Anda dapat menonaktifkan pemberitahuan aplikasi di menu pengaturan utama Anda.


Atau menyesuaikannya sehingga Anda hanya mendapatkan pemberitahuan tentang hal-hal penting.


Anda juga dapat mematikan ponsel saat tidak digunakan.


Dengan cara ini Anda tidak akan membiarkan pesan atau pemberitahuan aplikasi lain memecah perhatian Anda.


Berkat dua perubahan kebiasaan yang saya buat ini, saya sebenarnya bisa mengatakan bahwa saya lebih bahagia dan lebih fokus.


Saya mendorong Anda untuk melakukan hal yang sama dan mencoba membatasi penggunaan telepon Anda setidaknya selama 1 minggu.


Lihat bagaimana perasaan Anda.


Anda mungkin bosan, tetapi Anda akan segera menyadari betapa banyak waktu Anda sebenarnya dihabiskan tanpa berpikir menggunakan telepon Anda.


Dan hanya untuk memperjelas; Saya tidak berpikir menggunakan telepon adalah hal yang buruk.


Anda hanya perlu tahu cara menggunakannya dengan benar.


Ini adalah alat, dan seperti semua alat lainnya, itu tergantung pada bagaimana Anda menggunakannya.


Itulah mengapa saya percaya penting untuk mendidik dunia tentang kemungkinan bahayanya.

0 Komentar